• 1.9
  • dev
  • Documentation version: 1.10

Menulis aplikasi Django pertama anda, bagian 1

Mari kita belajar berdasarkan contoh.

Melalui tutorial ini, kami akan memandu anda melalui pembuatan aplikasi jejak pendapat dasar.

Dia akan terdiri dari dua bagian:

  • Situs umum yang membiarkan orang melihat jejak pendapat dan memilih mereka.

  • Situs admin yang membiarkan anda menambah, merubah, dan menghapus jejak pendapat.

Kami akan beranggapan anda telah mempunyai Django terpasang. Anda dapat memberitahu Django terpasang dan versi mana dengan menjalankan perintah berikut:

$ python -m django --version

Jika DJango telah terpasang, anda harus melihat versi dari pemasangan anda. Jika dia tidak, anda akan mendapatkan kesalahan mengatakan “Tidak ada modul bernama django”.

Tutorial ini ditulis untuk Django 1.10 dan Phyton 3.4 atau kemudian. Jika versi DJango tidak cocok, anda dapat mengacu ke tutorial untuk versi Django anda dengan menggunakan pengganti versi di pojok bawah kanan halaman ini, atau perbaharui Django ke versi terbaru. Jika anda masih menggunakan Phyton 2.7, anda akan butuh menyesuaikan sedikit contoh kode , seperti digambarkan di komentar.

Lihat Bagaimana memasang Django untuk saran bagaimana memindahkan versi lama Django dan memasang satu yang baru.

Dimana mendapatkan bantuan:

Jika anda sedang mempunyai masalah melalui tutorial ini, silahkan tempatkan pesan ke django-users atau jatuhkan dengan #django on irc.freenode.net untuk mengobrol dengan pengguna Django lain yang mungkin dapat membantu.

Membuat proyek

Jika ini adalah pertama kali anda menggunakan DJango, anda harus berhati-hati dari beberapa pengaturan awal. Yaitu, anda butuh membangkitkan-otomatis beberapa kode yang membangun Django project – kumpulan dari pengaturan untuk contoh DJango, termasuk konfigurasi basisdata, pilihan khusus-Django dan pengaturan khusus-aplikasi.

Dari baris perintah, cd kedalam direktori dimana anda ingin menyimpan kode anda, lalu jalankan perintah berikut:

$ django-admin startproject mysite

Ini akan membuat direktori mysite di direktori anda saat ini. Jika itu tidak bekerja, lihat Problems running django-admin.

Catatan

Anda akan butuh menghindari penamaan proyek setelah memasang-tetap komponen Phyton atau Django. Khususnya, ini berarti anda harus menghindari menggunakan nama seperti django (yang akan bertentangan dengan Django itu sendiri) atau test (yang bertentangan dengan paket Phyton memasang-tetap).

Dimana seharusnya kode ini tinggal?

Jika latar belakang anda adalah di PHP lama polos (dengan tidak menggunakan kerangka modern), anda mungkin terbiasa menaruh kode dibawah akar dokumen peladen Jaringan (di tempat seperti /var/www). Dengan Django, anda tidak melakukannya. Ini bukan ide bagus menaruh kode Phyton apapun didalam akar dokumen peladen Jaringan, karena itu beresiko kemungkinan bahwa orang mungkin dapat melihat kode di atas jaringan. Itu tidak bagus untuk keamanan.

Taruh kode anda di beberapa direktori diluar akar dokumen, seperti /home/mycode.

Mari kita lihat seperti apa startproject dibuat:

mysite/
    manage.py
    mysite/
        __init__.py
        settings.py
        urls.py
        wsgi.py

Berkas ini adalah:

  • Direktori akar mysite/ paling luar hanya mengandung untuk proyek anda. Namanya tidak masalah bagi Django; anda dapat menamai kembali ke apapun anda suka.

  • manage.py: Sebuah kegunaan baris-perintah yang membiarkan anda berinteraksi dengan proyek Django ono di beragam jalan. Anda dapat membaca semua rincian tentang manage.py di django-admin dan manage.py.

  • Direktori mysite/ paling dalam adalah paket Phyton sesungguhnya untuk proyek anda. Namanya adalah nama paket Phyton anda akan butuh untuk digunakan mengimpor apapun didalamnya (sebagai contoh mysite.urls).

  • mysite/__init__.py: Sebuah berkas kosong yang memberitahu Python bahwa pelipat ini harus mempertimbangkan paket Python. Jika anda adalah pemula Python, baca more about packages di dokumen resmi Python.

  • mysite/settings.py: Pengaturan/konfigurasi untuk proyek Django ini. Pengaturan Django akan mengatakan anda semua tentang bagaimana pengaturan bekerja.

  • mysite/urls.py: Deklarasi URL untuk proyek Django ini; “tabel isi” dari situs Ditenagai-Django anda. Anda dapat membaca lebih tentang URL di URL dispatcher.

  • mysite/wsgi.py: Sebuah titik-masukan untuk peladen jaringan sesuai-WSGI untuk meladeni proyek anda. Lihat Bagaimana menyebarkan dengan WSGI untuk lebih rinci.

Peladen pengembangan

Mari kita periksa proyek Django anda bekerja. Perubahan di dalam direktori mysite terluar, jika anda belum siap, dan jalankan perintah berikut:

$ python manage.py runserver

Anda akan melihat keluaran berikut pada baris perintah:

Performing system checks...

System check identified no issues (0 silenced).

You have unapplied migrations; your app may not work properly until they are applied.
Run 'python manage.py migrate' to apply them.

Januari 17, 2017 - 15:50:53
Django version 1.10, using settings 'mysite.settings'
Starting development server at http://127.0.0.1:8000/
Quit the server with CONTROL-C.

Catatan

Abaikan peringatan tentang perpindahan basisdata tidak diberlakukan untuk sekarang; kami akan berurusan dengan basisdata segera.

Anda telah memulai peladen pengembangan Django, peladen Jaringan ringan ditulis murni di Phyton. Kami telah memasukkan ini dengan Django sehingga anda dapat mengembangkan hal dengan cepat, tanpa harus berurusan dengan konfigurasi peladen produksi – seperti Apache – sampai anda siap untuk produksi.

Sekarang adalah waktu bagus untuk mencatat jangan gunakan peladen ini dalam menyerupai apapun lingkungan produksi. Ini hanya diperuntukkan untuk digunakan selama pengembangan. (Kami didalam bisnis pembuatan kerangka jaringan, bukan peladen Jaringan.)

Sekarang peladen sedang berjalan, kunjungi http://127.0.0.1:8000/ dengan perambah jaringan anda. Anda akan melihat halaman “Selamat datang ke Django”, dalam nyaman, pastel cahaya-bitu. Dia bekerja!

Merubah pangkalan

Secara awal, perintah runserver memulai peladen pengembangan di IP internal pada pangkalan 8000.

Jika anda ingin merubah pangkalan peladen, lewati sebagai penjelasan baris-perintah. Sebagai contoh, perintah ini menyalakan peladan pada pangkalan 8080:

$ python manage.py runserver 8080

Jika anda ingin merubah IP peladen, lewatkan bersama dengan pangkalan. Jadi untuk mendengar semua IP umum (berguna jika anda ingin menampilkanpekerjaan anda pada komputer lain di jaringan anda), gunakan:

$ python manage.py runserver 0.0.0.0:8000

Dokumentasi penuh untuk peladen pengembangan dapat ditemukan di acuan runserver.

Otomatis memuat kembali runserver

Peladen pengembangan otomatis memuat kembali kode Phyton untuk setiap permintaan sesuai kebutuhan. Anda tidak butuh memulai kembali peladen untuk perubahan kode agar berpengaruh. Bagaimanapun, beberapa tindakan seperti menambahkan berkas tidak akan memicu mulai kembali, sehingga anda harus memulai kembali peladen dalam kasus ini.

Membuat aplikasi jejak pendapat

Sekarang bahwa lingkungan anda – sebuah “proyek” – sedang diatur, anda sudah untuk siap memulai pekerjaan.

Setiap aplikasi anda tulis dalam Django terdiri dari paket Phyton yang mengikuti ketentuan tertentu Django datang dengan kegunaan yang otomatis membangkitkan struktur direktori dasar dari sebuah aplikasi, sehingga anda dapat fokus pada menulis kode daripada membuat direktori.

Proyek lawan aplikasi

Apa perbedaan diantara sebuah proyek dan sebuah aplikasi? Sebuah aplikasi adalah aplikasi Jaringan yang melakukan sesuatu – sebagai contoh sistem catatan jaringan, basisdata dari rekaman umum atau aplikasi jejak pendapat sederhana. Sebuah proyek adalah kumpulan dari konfigurasi dan aplikasi untuk situs jaringan tertentu. Sebuah proyek dapat mengandung banyak aplikasi. Sebuah aplikasi dapat berada di banyak proyek.

Aplikasi anda dapat tinggal dimana saja pada Python path anda. Di tutorial ini, kami akan membuat jejak pendapat kami dekat berkas manage.py anda sehingga itu dapat diimpor sebagai modul tingkat-atas sendiri, daripada submodul dari mysite.

Untuk membuat aplikasi anda, pastikan anda berada di direktori sama sebagai manage.py dan ketik perintah ini:

$ python manage.py startapp polls

Itu akan membuat direktori polls, yang ditata seperti ini:

polls/
    __init__.py
    admin.py
    apps.py
    migrations/
        __init__.py
    models.py
    tests.py
    views.py

Struktur direktori ini akan merumahkan aplikasi jejak pendapat.

Tulis tampilan pertama anda

Mari kita menulis tampilan pertama. Buka berkas polls/views.py dan taruh kode Phyton berikut didalamnya:

polls/views.py
from django.http import HttpResponse


def index(request):
    return HttpResponse("Hello, world. You're at the polls index.")

Ini adalah kemungkinan tampilan sederhana di Django. Untuk memanggil tampilan, kami butuh memetakannya ke URL - dan untuk ini kami butuh URLconf.

Untuk membuat URLconf dalam direktori jejak pendapat, buat berkas disebut urls.py. Direktori aplikasi anda seharusnya kelihatan seperti:

polls/
    __init__.py
    admin.py
    apps.py
    migrations/
        __init__.py
    models.py
    tests.py
    urls.py
    views.py

Di berkas polls/urls.py sertakan kode berikut:

polls/urls.py
from django.conf.urls import url

from . import views

urlpatterns = [
    url(r'^$', views.index, name='index'),
]

Langkah selanjutnya adalah menunjuk akar URLconf pada modul polls.urls. Dalam mysite/urls.py, tambahkan impor untuk django.conf.urls.include dan masukkan sebuah include() di daftar urlpatterns, jadi anda mempunyai:

mysite/urls.py
from django.conf.urls import include, url
from django.contrib import admin

urlpatterns = [
    url(r'^polls/', include('polls.urls')),
    url(r'^admin/', admin.site.urls),
]

Fungsi include() mengizinkan memberi petunjuk URLconf lain. Catat bahwa regular expression untuk fungsi include() tidak mempunyai sebuah $ (karakter cocok end-of-string) tetapi daripada garis miring. Kapanpun Django menjumpai include(), dia memotong apapun bagian dari URL dicocokkan ke titik itu dan mengirim deretan karakter tersisi ke URLconf disertakan untuk pengolahan lebih lanjut.

Ide dibelakang include() adalah membuatnya mudah untuk pasang-dan-main URL. Sejak jejak pendapat berada di URLconf sendiri (polls/urls.py), mereka dapat ditempatkan dibawah “/polls/”, atau dibawah “/fun_polls/”, atau dibawah “/content/polls/”, atau jalur akar lain, dan aplikasi akan masih bekerja.

Kapan menggunakan include()

Anda harus selalu menggunakan include() ketika anda menyertakan corak URL lain. admin.site.urls hanya pengecualian untuk ini.

Tidak cocok apa yang anda lihat?

Jika anda sedan gmelihat include(admin.site.urls) dari pada hanya admin.site.urls, anda sedang mungkin menggunakan versi Django yang tidak cocok untuk versi tutorial ini. Anda akan ingin mengganti ke tutorial Django versi lama atau baru.

Anda sekarang telah mengikat sebuah tampilan index kedalam URLconf. Mari kita periksa dia bekerja, jalankan perintah berikut:

$ python manage.py runserver

Pergi ke http://localhost:8000/polls/ di perambah anda, dan anda seharusnya melihat teks “Halo, dunia. Anda sedang berada di index jejak pendapat.”, yang anda tentukan di tampilan index.

Fungsi url() dilewati empat argumen, dua dibutuhkan: regex dan view, dan dua pilihan: kwargs, and name. Pada titik ini, sangatlah bernilai meninjau kembali untuk apa argumen ini.

url() argument: regex

Istilah “regex” adalah umum digunakan bentuk pendek berarti “regular expression”, yang merupakan sintaksis untuk corak pencocokan di deretan karakter, atau di kasus ini, corak url. Django memulai regular expression pertama dan membuatnya turun ke bawah, membandingkan URL diminta terhadap setiap regular expression sampai dia menemukan satu yang cocok.

Catat bahwa regular expression ini tidak mencari parameter GET dan POST, atai nama ranah. Sebagai contoh, di permintaan ke https://www.example.com/myapp/, URLconf akan mencari myapp/. Di permintaan ke https://www.example.com/myapp/?page=3, URLconf akan juga mencari untuk myapp/.

Jika anda butuh bantuan dengan regular expression, lihat masukan Wikipedia dan dokumentasi dari modul re. Juga, buku O’Reilly “Mastering Regular Expressions” oleh Jeffrey Friedl sungguh hebat. Dalam praktiknya, bagaimanapun, anda tidak butuh menjadi ahli di regular expression, anda hanya butuh mengetahui bagaimana mengambil corak sederhana. Faktanya, regular expression rumit dapat mempunyai penampilan pencarian buruk, jadi anda mungkin jangan bergantung pada kekuatan penuh dari regex.

Akhirnya, catatan penampilan: regular expression ini disusun pertama kali modul URLconf dimuat. Mereka sangat cepat (selama pencarian tidak terlalu rumit seperti catatan diatas).

Tampilan url() argument:

Ketika Django menemukan kecocokan regular expression, DJango memanggil fungsi tampilan yang ditentukan dengan obyek HttpRequest sebagai argumen pertama dan nilai “tertangkap” apapun dari regular expression sebagai argumen lain. Jika regex menggunakan penangkapan sederhana, nilai dilewatkan sebagai argumen penempatan; jika dia menggunakan penangkapan nama, nilai dilewatkan sebagai argumen kata kunci. Kami akan memberikan sebuah contoh dari ini sedikit.

url() argument: kwargs

Argumen kata kunci yang berubah-ubah dapat dilewatkan di kamus ke tampilan sasaran. Kami tidak akan menggunakan fitur Django ini di tutorial ini.

url() argument: name

Menamai URL anda membiarkan anda menunjuk ke kejelasannya dari di tempat lain di Django, khususnya dari dalam cetakan. Fitur kuat ini mengizinkan anda membuat perubahan global pada corak URL dari proyek anda selagi hanya menyentuh berkas tunggal.

Ketika anda nyaman dengan permintaan dasar dan aliran tanggapan, baca bagian 2 dari tutorial ini utuk memulai bekerja dengan basisdata.

Back to Top